Apa itu Analisis Olahraga – muat ulang studio game

Dari sudut pandang sastra dan budaya, analisis olahraga di Korea Selatan dan Jepang mirip dengan yang ada di Amerika Serikat dan Kanada. Analis yang bekerja untuk liga olahraga umumnya dipekerjakan sebagai penulis dan kadang-kadang sebagai anggota staf penuh waktu. Paling umum, analis dipekerjakan oleh klub olahraga profesional atau organisasi atletik untuk memberikan analisis olahraga yang profesional dan netral.

Dalam bisbol profesional, misalnya, seorang analis menganalisis kinerja di lapangan dari pelempar awal, pereda, dan berbagai pemukul lainnya. Dia mempelajari statistik dan mencoba menentukan mengapa tim atau pemain mengalami musim yang baik atau musim yang buruk. Tujuan dari posisi ini adalah untuk memberikan penghargaan atau konsekuensi yang sesuai kepada pemain atau tim, tergantung pada penampilannya. Seorang analis juga dapat terlibat dalam memberikan presentasi statistik kepada anggota tim atau manajemen.

Dalam gulat profesional, analis seringkali dibutuhkan untuk memberikan penilaian dan prediksi tentang di mana seorang pegulat akan berakhir di akhir pertandingan. Terkadang mereka juga dibutuhkan untuk melakukan penyesuaian terhadap strategi yang digunakan para pegulat. Menganalisis olahraga dengan cara ini sangat berbeda dengan hanya mempelajari fakta dan menonton pertandingan. Menganalisis olahraga dengan cara ini membutuhkan pengetahuan yang lebih dalam tentang olahraga itu dan para pemainnya daripada sekadar menontonnya. Dengan demikian, beberapa siswa yang memutuskan untuk belajar menjadi penulis atau analis olahraga di Korea Selatan dan Jepang perlu mengambil kursus tingkat perguruan tinggi dalam analisis olahraga.

Menganalisis olahraga di Jepang dan Korea Selatan berbeda tidak hanya dalam metodologi tetapi juga dalam mata pelajaran yang mereka minati. Di Jepang, fokus mereka terutama pada pemain individu, sementara di Korea lebih dilembagakan. Sebagian besar surat kabar dan stasiun televisi Korea mengharuskan penulis dan analis olahraga memiliki bidang subjek tertentu. Misalnya, seorang penulis olahraga di Seoul mungkin tertarik pada bisnis olahraga, yang lain dalam sepak bola wanita, yang lain dalam rugby, dll. Ada banyak mata pelajaran khusus lainnya juga.

Karena tidak ada liputan televisi nasional tentang permainan profesional di Korea Selatan dan Jepang, pelaporan olahraga tidak berkembang seperti di negara lain. Karena sebagian besar analisis olahraga dilakukan melalui media informal seperti radio, televisi, dan internet, tidak selalu jelas seberapa banyak akses yang dimiliki jurnalis olahraga terhadap informasi orang dalam atau orang dalam industri olahraga. Dalam beberapa kasus, kurangnya infrastruktur media yang tepat berarti bahwa mungkin ada salah tafsir atas hasil atau laporan.

Bagi mereka yang mempertimbangkan untuk berkarir di bidang analisis olahraga di Korea Selatan dan Jepang, langkah pertama yang harus dilakukan adalah menghadiri sekolah jurnalisme. Sekolah-sekolah ini dapat ditemukan di seluruh dunia, termasuk perguruan tinggi di Amerika Serikat dan Kanada. Setelah seorang siswa lulus, ia harus mencari pekerjaan dengan agen yang menawarkan pelaporan olahraga di Korea Selatan dan Jepang. Agensi semacam itu akan memungkinkan jurnalis olahraga mendapatkan pengalaman langsung dengan perangkat lunak dan sumber daya yang diperlukan. Agensi juga akan memberikan umpan balik tentang cerita seperti apa yang dibutuhkan reporter untuk lebih agresif dalam mengejar dan mengejar.